P A S E D U L U R A N

Tempat Sedulur Ketemu Sedulur


Sayang nyawa..sayang nyawa....

Cerita ini bukanlah cerita boong-boongan, klo ada boongnya ya mungkin dikit aja..
Cerita berawal dari jalanan di komplek elite yang memang lebar-lebar..Jalan yang lebar plus lurus dan tanpa hambatan sama sekali itu menjadikan si tukang kutu kupret (eh salah), maksudnya pengebut illegal riang gembira bukan maen dan menjadi ladang bisnis yang menjanjikan buat mereka yang suka nyonji bin judi..

Cerita berawal dari kang trondol (inyong kasihan pakai nama kang gondhes mlulu, sekali-kali kang ghondhes diistirahatin) yang hobinya adalah nganggur, grudak-gruduk ngalor ngidul ngetan ngulon bersama dengan gerombolannya ...Nah, bisnis perkebutan membikin kang trondol dan perkoncoannya senang bukan kepalang, bagaikan ketiban durian runtuh (bonyok semua dehh), cari duit yang selama ini susah bukan kepalang, plus ingin jadi jagoan neon yang selama ini juga diidam-idamin akhirnya ada jalan juga...habis gelap terbitlah hoki, gerutu kang trondol...

Untuk mewujudkan cita-citanya yang setinggi pohon kelapa itu, tidak ada jalan lain selain kang trodol harus punya motor sendiri, daripada pinjem pasti disuruh isi bensin (kata sticker di motor2 gitu sich, pinjem motor jangan lupa isi bensin)...Tapi gimana caranya punya motor, duit aja kagak punye, rokok aja hasil malak temen-temen nongkrongnya..Kang trondol berpikir keras, yang akhirnya diputuskan untuk memaksa kedua ortunya untuk dibeliin motor..(Woalah, ternyata gitu tohh, mentok-mentok ke ortunya juga)..kasihan bener ortunya kang trondol, terpaksalah dicariin utang plus jual2 perabot rumah tangganya yang ada deh buat melayani pemaksaan kehendak si anaknya..

Singkat cerita, kang trondol dah nongkrong diatas motor barunya...dengan sesekali main gasnya, dan sesekali nglakson cewek kinyis kinyis yang semlohay di dilewatinya (padahal motor itu bukan motor miliknya tapi motor milik nyokap ama bokapnya)...Nah, kang trondol mau mencoba peruntungan dengan motornya itu untuk ikut adu balapan illegal di jalan perumahan elite sebelah kampungnya itu...

Jam sudah menunjukkan pukul 1 pagi, waktu kebut-kebutan segera dimulai...Pemuda-pemudi tanggung tampak mengendarai sepeda motornya mereka sambil cekikikan, tau tuh apa yang dicekikiin si pemuda pemudi itu yang mayoritas tidak diketahui hubungan kemahromannya itu..
Kang trondol dah siap2 dengan motor crossnya, siap diaba2 untuk start ...tampak wanita kinyis-kinyis bin semlohay siap2 mengayunkan bendera startnya...1, 2, 3 gooooo.........

Go, go power trondol...trondol, trondol, trondol, ayoooo kang trondol jangan sampai kalah, support temen2nya...Sampailah kang trondol ditikungan pertama (tikungan ini sangat berbahaya banyak pengebut yang terjatuh disini)...Tapi apa yang terjadi, di depan kang trondol ada kucing lagi kawin di tengah jalan (seharusnya pasangan kucing sejoli ini nyari tempat yang lebih aman seharunsya). Maksud kang trondol menghindari kucing sejoli yang lagi bermasyuk ria, dia banting stir ke kanan, dari kanan temen ngebutnya dengan kecepatan diatas 200km/jam datang menciumnya dari belakang...Gubrak, derr, ngik-ngik, dut...

Nyawa kang trondol dan temennya tidak tertolong lagi...Meskipun temen2nya berusaha untuk membawanya ke rumah sakit tapi luka yang dialami oleh kang trondol sangat parah, sehingga baru beberapa meter jasad si trondol dibawa, ruhnya telah keluar dari jismnya...Nyawa kang trondol melayang dengan sia-sia, sayang sekali...

Nasib, nasib..Nasi telah menjadi bubur, yang mati kagak bakal kembali...kang trondol bakal menghadapi situasi yang belum pernah sedikitpun terbercik dalam dirinya sekalipun...Yang ada hanyalah penyesalan-penyesalan yang tiada guna...Sebagaimana Allah ta'ala berikan kabar tentang masalah itu...

وَلَوْ تَرَى إِذِ الْمُجْرِمُونَ نَاكِسُو رُءُوسِهِمْ عِنْدَ رَبِّهِمْ رَبَّنَا أَبْصَرْنَا وَسَمِعْنَا فَارْجِعْنَا نَعْمَلْ صَالِحًا إِنَّا مُوقِنُونَ

Dan (alangkah ngerinya), jika sekiranya kamu melihat ketika orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhannya, (mereka berkata):"Ya Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar, maka kembalikanlah kami (ke dunia), kami akan mengerjakan amal saleh, sesungguhnya kami adalah orang-orang yang yakin". (QS. 32:12)

Nehi..nehi...kagak bakal bisa come back...

2 Responses to “Sayang nyawa..sayang nyawa....”

  1. # Anonymous andieko

    He he he judul e seperti jual asongan aja .. punya nyawa 1 kok diobral. Ha wong kucing aja yng punya nyawa 9 gak pernah ngobral nyawa. Cuman bisa ngeong2x :D  

  2. # Blogger Sibolang

    to mas andi====>Si kucingnya lagi gak sedang ngobral nyawanya kang, lagi mesum di tengah jalan raya...sesekali diasongin bang, biar pada ngerti..  

Post a Comment



© 2006 P A S E D U L U R A N | Blogger Templates by GeckoandFly.
No part of the content or the blog may be reproduced without prior written permission.
Learn how to make money online | First Aid and Health Information at Medical Health