P A S E D U L U R A N

Tempat Sedulur Ketemu Sedulur


UUD

Sembari nunggu komen atau usul di artikel ayo kasih masukan tidak ada salahnya inyong nyuri waktu sejenak untuk nulis uneg-uneg inyong..Kali ini inyong mau cerita masalah UUD…Mungkin rika penasaran apa itu UUD, kok sempet-sempetnya menghiasi blog paseduluran ini..Mau tau jawabnnya?? Nah, jawabannya sendiri ada pada artikel kali ini…monggo dipun waos piyambak kemawon…

“Undang-Unadng Dasar Negara Republik Indonesia tahun seribu sembilan ratus empat puluh lima….Pembukaan..Bahwa, sesungguhnya kemerdekaan itu ialah hak segala bangsa dst”..Itu adalah salah satu penggalan dari salah satu bagian dalam UUD 45 yang inyong baca ketika inyong masih duduk di bangku SD yang waktu itu inyong baca ketika jadi petugas upacara..Bagi rika yang sempet mengenyam pendidikan dasar 6 tahun bakal nemuin semua apa yang dinamakan upacara..Nah, ceritanya ketika inyong jadi petugas upacara waktu itu pernah jadi petugas upacara bagian mbaca UUD 45..Yang jadi masalah bukannya inyong baca UUD45 tersebut tapi jalannya inyong ke tempat yang biasanya dituju untuk membaca UUD45 tsb..Inyong jadi bahan tertawaan pada waktu itu..Haa gimana gak bikin ketawa, jalannya inyong seperti tokoh pewayangan aja (si petruk) atau robot ketika menuju ke tempat pembacaan tsb, seperti waktu lomba gerak jalan juga seperti itu, jalannya metruk..jadi ketika tangan kiri megang UUD tersebut, kaki yang kanan buat melangkah dan tangan kanan juga ikut dilambaikan..gerakan yang tidak lazim sebagaimana para tentara baris berbaris….Kalo biasanya dalam gerak jalan ada perintah..kanan..kanan..kiri..kiri..Nah, yang satu ini lain sendiri…Kanan mlulu perintahnya…ha..haa..

Rika jangan sampai ketipu, sebenarnya inyong bukan mau cerita masalah UUD yang sering dibaca anak-anak sekolah itu, itu hanyalah alibi inyong untuk memutarbalikkan fikiran rika aja…Cerita yang diatas jelas sama sekali gak akan ada hubungannya dengan UUD yang sebentar lagi akan inyong critain..inyong ingin belajar aja cara detektif conan membongkar setiap kasusnya..Bermula dari sesuatu yang memang tidak ada hubungannya sama sekali dengan masalah, kemudian berkelanjutan ke masalah yang sebenarnya..

UUD ini bukanlah juga seorang pemain dangdut yang lagi ngebooming (uud prmtsri)..bukan itu..Cuman inyong lagi kesel dengan istilah yang satu ini..UUD..ujung-ujungnya duit..iya, bener sekali, UUD merupakan singkatan dari Ujung-ujungnya (ujug-ujugnya) Duit..Bermula dari anak inyong yang berumur 2 tahunan minta sekolah..itupun karena nglihat temen-temen tetangganya pada sekolah ngeplay ngegroup karena mreka emang dah pantes untuk sekolah ngeplay ngegroups..Sehingga bikin anak inyong merengek minta juga sekolah ngepaly ngegroups..

Bagi orang tua, mendambakan anak yang sholih/hah dan pinter adalah suatu cita-cita mereka..Nah, sekolah ngeplay ngegroups adalah salah satu cara untuk mewujudkan cita-cita mereka..Sebenarnya banyak cara untuk mewujudkan cita-cita mereka, memasukkan anaknya ke TPA (taman pengajian alquran) juga merupakan salah satu sarana untuk mencapai tujuan impian tersebut, namun sarana-sarana tersebut tidaklah lebih utama dari peran pendidikan orang tua di rumahnya, yang lebih hebring dan mantab top markotob lagi adalah menjadikan rumah sebagai pesantren bagi anak-anak mereka..

Sebenarnya kekesalan pada UUD tsb ternyata tidak menghinggapi pada diri inyong saja..banyak yang inyong denger dari kuping inyong sendiri merasa jengkel dan kesal dengan masalah yang satu ini…sebagaimana dikisahkan oleh mbok parto, seorang ibu rumah tangga yang jengkel dengan UUD ini:

Pak parto= Ngopo toh ngamuk-ngamuk ngedumel gitu toh mbok??

Mbok parto= Pakne sih, taunya masalah beres aja..ini masalah anak kita pakne..

Pak parto= weladhalah, masalah anak kita..keno opo toh mbokmu??

Mbok parto= Mangkane toh pakne, mbok yo ojo urusan burung aja toh yang diurusin..

Pak parto= Hushh…Ojo sembrono ngomongin burungku toh mbokne..kuwalat mengko..ini burung, inyong dapat dari gunung galunggung lohh, malati ngomongin keburukan si burung perkutut ini..untuk dapetin burung ini aja harus topo broto 40 dino hora mangan hora ngombe jee…

Mbok parto= Loh pakne..mana yang lebih berat..anak apa burungmu??

Pak parto= Hayo jelas anakku toh mbokne..

Mbok parto= Ya udah klo masih mberatin anak, Mending burung itu dijual aja toh??

Pak parto= Weladhalah, ha keno opo toh mbokmu..burung gak salah apa-apa kok minta dijual??

Mbok parto= Itu tuh, anak kite minta bayaran tuhh..katanya mau plesiran ke ancol tuhh

Pak parto= Yoo mbok ben toh mbokmu, plesiran kok gak boleh…

Mbok parto= Boleh sih boleh aja toh pakne..Tapi kalo anak segitu masalah plesiran ke ancol kok disuruh mbayar uang 400 ribu..Ha mbok uangnya dikasih saya aja, tak beliin bakwan dapat satu truk itu..

Pak parto= Weladhalah, uangnya sini..inyong antar langsung deh pakai motor butut inyong ,kagak bakal nyampai deh 50 ribu..plus mampir-mampir, mancing ikan dan makan bareng juga…

Mbok parto= Bukan hanya itu aja pakne, ada lagi nih anak kite yang belum bayar..biaya manasik haji ..300 ribu pakne??

Pak parto= Itu duit semua tuhh… Ha kok latihan manasik haji mahal gitu..

Mbok parto= Iya dong pakne, haa manasik hajinya di taman mini indonesia indah jee...

Pak parto= Weladhalah.....

Mbok parto= Belum biaya seragam manasik hajinya, belum biaya acara perpisahan sama guru, ngasih cinderamata, plus uang sakunya…mumet inyong pakne..

Pak parto= Ha kok kamu toh yang mumet…justru inyong yang nyari duit ini yang mumet…

Itu sekelumit aja cerita keluarga pak parto..Bagi orang yang seperti keluarga pak Parto yang kemampuan mereka sedang-sedang saja hal tersebut sudah pasti menjadi masalah..mungkin lain lagi bagi orang mewahe yang penghasilan mereka deras seperti air terjun…inyong gak tau apakah banyak juga orang tua yang mempunyai cerita seperti keluarga pak parto..Namun inyong mengalami sendiri…Inyong minta maaf, bukan maksud inyong untuk menjelek-jelekkan dunia pendidikan indonesia..bahkan saya sangat berterimakasih banyak kepada para guru yang sudah membimbing inyong, sehingga ilmu mereka bermanfaat sampai sekarang..Namun, perlu juga masalah seperti itu, UUD, perlu diperhatikan juga…peace aja lahh

5 Responses to “UUD”

  1. # Blogger Sekarindo Bakti group

    nomer siji..asik..asik..

    tek kira Ujung Ujungnya Dumit...Denenge bener...duwit maning duwit maning..mumet inyong. Agi akeh duwit apa rika..ngeneh disilihi..  

  2. # Blogger Sibolang

    to SBG (sek. Bkt Grp)===>Inyong ada nih..mau pinjem berapa, sewu po rongewu???  

  3. # Anonymous joko

    lha itulah, ingat "Java break" (pepatah jawa) :D
    "jer basuki mowo bea"
    tapi beaya nya itu sik ora nguati...

    ora edan ora keduman (keduman rumah sakit jiwa :p )

    untung durung anak-anak  

  4. # Anonymous hanafi

    khususi ke orang tegal yang ada di jakarta yuk kang :D hehehe..  

  5. # Blogger Sibolang

    to kang joko tak uk uk====>trus enakke kepriben mas???

    to kang hanafi===>khususi beras po??  

Post a Comment



© 2006 P A S E D U L U R A N | Blogger Templates by GeckoandFly.
No part of the content or the blog may be reproduced without prior written permission.
Learn how to make money online | First Aid and Health Information at Medical Health