P A S E D U L U R A N

Tempat Sedulur Ketemu Sedulur


Surat salah alamat

Kejadian ini terjadi waktu jaman bahulak, ketika inyong masih berguru ilmu di salah satu kawasan pinggiran ibukota..Maklum, inyong pada waktu itu masih baru-barunya jadi orang metropolitan, ceritanya inyong turun gunung berkelana mengadu nasib di kota, yah siapa tahu nanti inyong bakal bisa jadi orang di metropolitan (Haiah, kok malah pingin jadi orang, lah emang sekarang inyong ini orang apa bukan…padahal dari dulu inyong itu memang sudah dari sononya bagian dari orang, bukan bagian dari primata or sejenisnya) ..Jadi waktu pertama-tama kali hidup di jakarta isinya ya gumunan sampai ngowoh-ngowoh ngeces gitu...Haa kok bangunan sampai bertingkat-tingkat gitu kayak mau ngraih langit aja, haa kok kendaraan mengkilat gitu banyak berseliweran di jalanan yang jauh beda ama di kampung yang isinya gerobak sapi/kebo, Andong jaran. Mungkin yang mbedain klo di kampong kan dari gerobak or dari andong tsb mengeluarin kotoran alami nah klo mobil mengkilat plus kinyis-kinyis itu ngeluarin asap yang bisa maatiin rika dan diri inyong..

Tanpa terasa, sudah satu semester inyong ngangsu ilmu di suatu perguruan bebas biaya di bilangan pinggiran kota Jakarta..Nah, rindu kampong halaman muncul secara tiba-tiba..Biasanya bagi para murid setelah ada acara ujian semesteran ada liburan seminggu sampai 2 minggu, liburan inilah yang menjadi moment inyong untuk pulang mudik ke kampong halaman…Tempat inyong ngangsu ilmu itu mayoritas dipenuhi oleh para javanese..kebanyakan dari mereka bakal ikut mudik menikmati liburan semesteran di kampungnya masing-masing..Makanya sudah bisa ditebak, setelah acara ujian semesteran telah selesai, para Javanese ini langsung angkat kaki bawa bekal meluncur ke stasiun-stasiun or terminal-terminal sesuai tujuan masing-masing..Bagi inyong sendiri, kereta adalah angkutan favorit, disamping lebih murah jika dibandingkan bus, bisa juga nanti kepepet karena gak punya uang bisa bayar kondektur di atas (haiah podho wae, sama-sama kutu kupret inyong ternyata, he..hee itu jaman dahulu kala, inyong dah tobat kok).

Singkat cerita ..Sampai dikampung halaman langsung disambut sama ortu sekeluarga… namun dalam sambutannya mereka kok malah pada heran pada inyong, sampai ngowoh-ngowoh gitu..gimana gak gumun, haa inyong pulang dari metropolis yang notabene tempat modern yang dijadiin rujukan bagi kampung-kampung ndeso, pulang-pulang cuman bawa kaos oblongan, sandal jepitan..Haa kok bisa sebegitunya, gak ada metropolisnya babar belas..cuman yang berubah dari inyong selama semesteran itu ya cuman tambah putih kayak sapi aja kulitnya, lainnya masih culun ndeso katrokan..Beda dengan tetangg-tetangga inyong yang sama-sama berkelana ngadu nasib banting tulang dijakarta, pulang-pulang penampilan berubah semua, trendi agak necis dikit, and modern gitu..pokoknya mereka top markotob lah penampilan mereka…

Belum sampai acara gumunan selesai, inyong langsung disidang ama orang sekeluarga…Pulang-pulang dah capek langsung disidang, ditanyaian macem-macem..Pertanyaan yang diajukan malah bikin inyong pusing tujuh keliling, Ha gimana gak pusing tujuh keliling..Inyong dituduh pacaran, rayu-rayuan and mesra-mesraan sama wanita yang bukan mahromnya..Padahal inyong waktu itu masih perjaka tulen ting ting, ngapain pacaran ama wanita bukan mahromnya, klo kepingin ya kagak usah pacaran aja, langsung ijab qobul ke pak naib or ke pak modin sekalian aja gumam inyong…

Mereka pada kagak percaya, haa ini nihh buktinya..surat yang ditujuin ke rumah sini, dengan nama rika (bukti mereka sambli nyodorin suatu kertas ke inyong) ,,isinya saying-sayangan melulu, plus rayuan gombalmu padanya..weladhlah kok aneh amat, inyong yang culun gini berani gituan…Lebih anehnya disurat itu si wanita tadi menceritakan perjalanannya waktu dibonbin (kebon binatang), kenalan disana, sampai mereka mengikat janji setia sehidup semati..weladhalah, kapan inyong ngunjungi hewan-hewan purba itu,,ha inyong kuliah di negeri jauh sono kok sempet-sempetnya inyong ke bon-bin..memang mau nyamain rupa apa??

Rasa penasaran pun menghinggap pada diri inyong, langsung inyong minta ajah tuh surat…inyong baca per katanya..weladhalah, gusti Alloh sing duweni jagad dunyo iki…mesti ono orang yang nyamain namanya ama inyong nihh…maklum tampang inyong dikampung kan culun, tapi gak culun-culun amat sihh plus agak ganteng dikit banyak jeleknya..Inyong baca satu persatu kata demi kata sampai abis, sampai akhirnya inyong putusin klo nama inyong disabotase ama orang tidak perperikamunusian dan beradab nihh…Bisa mencemarin nama baik inyong nihh…Singkat kata inyong selediki surat-surat itu, dan ternyata terkuak sudah siapa selama ini yang bikin rusuh…Ternyata si gondhes tetangga inyong yang bikin ulah (gondhes lagi..gondhes lagii, kasihan amat loe dhes, nama loe kepakai mlulu di paseduluran nih…Jadi peran antagonis mlulu lagi).…Dia kagak mau ketiban sial aja, makanya dia berkenalan dengan si wanita tadi dengan nama inyong dan pakai alamat inyong segala di kampong, karena inyong memang lagi ngangsu ilmu di negeri jauh sonoh..Dasar gemblung si ghondhes…nanti kalo ada apa2 sama si wanita tadi kan bisa berabe, klo dia minta dikawinin gimana?? Ha inyong yang repot…or tiba-tiba minta pertanggung jawaban dari inyong karena dah isi dulu, tambah repot..gondhes-gondhes, mau enaknya aja loe..


4 Responses to “Surat salah alamat”

  1. # Anonymous singa padang pasir

    ehh salah alamat, maaf salah masuk :D
    kabuuuuuurrrrrrr.  

  2. # Blogger Sibolang

    ha kamar pengantin cewek dimasukin..ya jelas salah kamar pakdhe..  

  3. # Anonymous xman247

    ooo ini kamar pengatin toooh.... kirain saya blog nya pa ocre  

  4. # Blogger Sibolang

    loh..lok pada salah kamar gini sihh...belum pada pengalaman masuk kamar pengantin berarti nihh..  

Post a Comment



© 2006 P A S E D U L U R A N | Blogger Templates by GeckoandFly.
No part of the content or the blog may be reproduced without prior written permission.
Learn how to make money online | First Aid and Health Information at Medical Health